BAGAIMANAKAH TATA CARA WUDHU YANG BENAR?

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah pernah ditanya, “Seperti apakah tata cara wudhu yang sesuai syari’at?”. Maka beliau menjawab :

Tata cara wudhu yang dituntunkan oleh syari’at ada dua macam :

[1] Tata cara wudhu yang wajib dan tidak sah wudhu kecuali dengan melakukannya, yaitu tata cara yang disebutkan dalam firman Allah (yang artinya), “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak melaksanakan shalat maka basuhlah wajahmu, kedua tanganmu hingga siku, dan usaplah kepalamu lalu (basuhlah) kakimu sampai mata kaki.” (QS. Al-Maa’idah : 6). Yaitu dengan membasuh wajah sekali dan termasuk di dalamnya berkumur-kumur dan menghirup air dengan hidung (istinsyaq) -lalu mengeluarkannya/instintsar, pent-, membasuh kedua tangan sampai siku dimulai dari ujung-ujung jari sampai siku sekali. Dan orang yang berwudhu harus memperhatikan kedua telapak tangannya ketika membasuh kedua lengannya sehingga dia benar-benar membasuhnya bersama dengan basuhan untuk kedua lengan itu, sebab sebagian orang melalaikannya dan tidak membasuh kecuali hanya lengannya saja, padahal ini adalah kesalahan. Kemudian mengusap kepala sekali -dan termasuk bagian kepala yang harus diusap adalah kedua daun telinga-, dan membasuh kedua kaki dari bawah sampai kedua mata kaki sekali. Inilah tata cara yang harus dilakukan.

[2] Adapun tata cara wudhu yang kedua adalah tata cara yang sunnah/dianjurkan. Kami akan menjelaskannya tata caranya -dengan pertolongan Allah- sebagai berikut : membaca basmalah sebelum wudhu, lalu membasuh kedua telapak tangannya 3 kali, kemudian berkumur-kumur, beristinsyaq 3 kali (disertai istintsar tntu saja, pent) dengan tiga kali cidukan telapak tangan, lalu membasuh wajahnya 3 kali, lalu membasuh tangannya 3 kali-3 kali dengan dimulai tangan kanan lalu setelah selesai (3 kali) baru tangan kiri (3 kali). Lalu mengusap kepalanya sekali saja; dibasahi dengan kedua telapak tangannya lalu dilewatkan/diusapkan mulai dari bagian depan kepalanya ke belakang lalu kembali lagi ke depan. Lalu mengusap kedua telinganya dengan memasukkan jari telunjuknya ke lubang telinga dan mengusap bagian luar daun telinga dengan ibu jarinya. Lalu membasuh kedua kaki sampai mata kaki sebanyak 3 kali-3 kali dengan mendahulukan yang kanan lalu yang kiri. Setelah selesai membaca doa, ‘Asyhadu anlaa ilaaha illallah wahdahu laa syariika lah, wa asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu wa rasuuluh, Allahummaj’alni minat tawwabiina waj’alni minal mutathahhiriin. Maka apabila dia melakukan itu semua niscaya delapan pintu surga akan terbuka baginya, dan dia dipersilakan untuk masuk melalui pintu mana pun yang dia suka. Demikian itulah sebagaimana hadits yang sahih diriwayatkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagaimana yang dituturkan oleh Umar radhiyallahu ‘anhu (HR. Muslim kitab Thaharah Bab dzikir mustahab setelah wudhu 234).

Diterjemahkan dari Fatawa Arkanil Islam, hal. 223-224

Tambahan :
An-Nawawi rahimahullah mengatakan, “Dan dianjurkan pula untuk menambahkan doa lain setelah doa tersebut (asyhadu anlaa ilaaha illallaah dst) dengan membaca doa yang diriwayatkan oleh An-Nasa’i di dalam kitabnya Amal Al-Yaum wa Al-Lailah secara marfu’, ‘Subhanakallahumma wa bihamdika asyhadu anlaa ilaaha illa anta wahdaka laa syariika lak astaghfiruka wa atuubu ilaik’. Para sahabat kami (ulama madzhab Syafi’i) berpendapat bahwa dzikir-dzikir ini juga dianjurkan dibaca oleh orang yang mandi besar, wallahu a’lam.” (Syarh Muslim, 2/23).

Did you like this? Share it:
This entry was posted in Fatwa and tagged . Bookmark the permalink.

11 Responses to BAGAIMANAKAH TATA CARA WUDHU YANG BENAR?

  1. Semoga Allah membalas kebaikan Antum,,,JAzakallah Khoir

  2. sugiarto says:

    terimakasih kami jadi lebih memahami perkara wudhu, mudah-mudahan kami mampu menerapkan dalam kehidupan kami sehari2. dan kami berdoa mudah-mudahan pahala senantiasa dilimpahkan kepada penyaji data amiin.

  3. hilda says:

    terimakasih banyak…semoga apa yang anda tulis diatas bermanfaat bagi semuanya…Amin..

  4. Hello to EveryBody!

    i’ve just joined here and wanted to say hi to all of you!I really hope to give something back to this board…

    Cheers

  5. Abidin says:

    Assalamu’alaikum.
    Ustad, adakah haditsnya nabi berwudhu membasuh anggota wudhunya cuma sekali. selama ini ana berwudhu seperti cara 2 tapi membasuh anggota wudhu cuma sekali saja.

  6. Abu Mushlih says:

    wa’alaikumussalamwarahmatullah, ada di dalam riwayat Bukhari, namun dianjurkan juga 3 kali sebagaimana hal itu yang beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam lakukan

  7. Nisa' Zakiyyah says:

    Afwan, ana mau tanya, yang diusap dalam wudhu itu bagian dalam dan luar telinga atau luar nya saja? Syukron.

  8. John says:

    Tulisannya bagus, tapi kenapa cara wudhu yg anda tuliskan berbeda dengan perintah ALLAH S.W.T dalam surah berikut ya:Q:S 5,ayat 6:Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.

  9. Abu Mushlih says:

    Sunnah Nabi menjadi penjelas bagi ayat al-Qur’an, jadi tidak ada pertentangan antara Sunnah dengan ayat al-Qur’an

  10. Deni Irawan says:

    Almaidah:6 terjemahannya salah Akhi…. Coba deh antum teliti kembali lebih seksama, bukan terjemahannya, tapi teks arabnya.

  11. susilo says:

    assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
    apakah menyetuh perempuan baok mukhrim maupun bukan mukhrimnya secara bggak sengaja membatalkan wudlu
    wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>