Dua Bulan Penuh Kegiatan

Bulan Juli dan Agustus –yang bertepatan dengan bulan Sya’ban dan Ramadhan- tahun ini mungkin bisa menjadi sangat istimewa bagi para mahasiswa, terutama yang kuliah di Yogyakarta. Mengapa demikian? Apakah karena ada pameran robot besar-besaran, atau pameran komputer besar-besaran, atau pameran buku besar-besaran, atau pertandingan futsal antar jurusan? Ternyata bukan itu semua jawabannya…

Dua bulan ini adalah dua bulan masa liburan kuliah akhir semester genap di sebagian besar kampus dan kegiatan perkuliahan. Ada sebagian yang ikut kegiatan KKN atau KP, sedangkan sebagian lain –dan ini jumlahnya jauh lebih besar- berangan-angan untuk bisa mengisi waktu liburannya dengan sesuatu yang mereka senangi. Yang jelas, dua bulan liburan bukanlah waktu yang sedikit. Namun, kebanyakan mahasiswa jika kita tanya hendak di mana menghabiskan waktu liburannya, maka kebanyakan jawaban mereka –terutama yang berasal dari luar kota- adalah pulang kampung alias mudik.

Kampung halaman memang menyimpan banyak kenangan dan kesan mendalam. Ya, kita semua mengakuinya. Mulai dari masa kanak-kanak, remaja mungkin hingga SMA kita lalui di sana, dengan segala pernik suka dan duka, yang diwarnai dengan canda, sedih ataupun gelak tawa. Ya, memang sangat merindukan, apalagi bisa berkumpul bersama sanak keluarga.

Para mahasiswa adalah sosok yang dituntut untuk lebih mendahulukan akal sehat dan perilaku cerdas di atas tuntutan perasaan semata. Buktinya, banyak yang sudah mereka korbankan demi bisa mengenyam bangku perkuliahan, tidak hanya uang, bahkan waktu dan juga pikiran. Mungkin mereka tidak terlalu merasakan, akan tetapi orang tua mereka lah yang sangat menyadari hal ini dan terkadang membuat mereka tidak bisa tidur dan istirahat dengan tenang. Ya, karena di balik itu semua ada harapan dan cita-cita yang besar agar mereka bisa menjadi generasi unggulan yang membawa panji-panji kesuksesan di masa depan.

Para mahasiswa juga semestinya berpikir bahwa selain mencari ilmu dunia, mereka juga membutuhkan ilmu akherat. Ya, ilmu akherat adalah ilmu-ilmu yang akan menjaga kehidupan dunia mereka agar tidak binasa dan sengsara di akherat kelak. Ilmu akherat itulah yang akan membuat hidup mereka penuh berkah, selamat dari murka Allah dan membimbing mereka menuju kebahagiaan yang hakiki. Bukan kebahagiaan semu yang hanya berkutat dengan tumpukan harta, deretan titel, jutaan penggemar atau apa lagi sekedar keelokan rupa.

Saudaraku –para mahasiswa muslim- masa-masa liburan semacam ini semestinya bisa kita manfaatkan sebaik-baiknya untuk sesuatu yang jauh lebih berarti bagi kita. Kalau hari demi hari pada masa tidak libur telah kita habiskan untuk praktikum, tugas kuliah, presentasi dan lain sebagainya, maka apa salahnya kita gunakan masa liburan ini untuk duduk berkunjung ke taman-taman surga, yaitu majelis ilmu agama. Bukankah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan padanya maka akan Allah pahamkan dalam urusan agama.”(HR. Bukhari dan Muslim). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang menempuh jalan dalam rangka mencari ilmu –agama- maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim)

Ilmu yang paling penting untuk kita pahami tidak ragu lagi adalah ilmu yang menjelaskan tentang tujuan hidup kita di alam dunia ini. Di mana Allah ta’ala telah menegaskan dalam ayat-Nya (yang artinya), “Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. adz-Dzariyat: 56). Ilmu tauhid adalah pondasi kebahagiaan hidup kita.

Allah ta’ala juga berfirman (yang artinya), “Demi masa, sesungguhnya seluruh manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman, beramal salih, saling menasehati dalam kebenaran dan saling menasehati dalam kesabaran.” (QS. al-‘Ashr: 1-3). Hal ini mengingatkan kita semua untuk tidak menyia-nyiakan nikmat waktu dan kesehatan yang Allah berikan kepada kita. jangan sampai waktu dan kesehatan ini kita gunakan dalam perkara yang membahayakan hidup kita, di dunia maupun di akherat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ada dua nikmat yang banyak orang tertipu dengannya, yaitu kesehatan dan waktu luang.” (HR. Bukhari)

Apabila kita cermati, tidak sedikit mahasiswa atau generasi muda pada umumnya yang terbiasa menghabiskan waktu untuk bermain game-online, untuk nongkrong-nongkrong di mall, kuliner kesana kemari, atau ada pula sebagian lagi yang larut dalam perdebatan tanpa arti –dengan dalih mencari kebenaran- membicarakan urusan orang lain yang sama sekali tidak berguna bagi dirinya sendiri. Ya, realita semacam ini patut kita cermati.

Para mahasiswa muslim –semoga dirahmati Allah-, pada liburan ini tepatnya di bulan Juli dan Agustus insya Allah di Yogyakarta akan diselenggarakan rangkaian kegiatan yang sangat bermanfaat insya Allah. Oleh sebab itu kami sangat mengharapkan keikutsertaan rekan-rekan dalam kegiatan ini. Kegiatan ini meliputi kegiatan sebelum Ramadhan dan kegiatan di bulan Ramadhan.

Sebelum Ramadhan

Sebelum Ramadhan, tepatnya pada  tanggal 3-24 Juli 2011 insya Allah akan diadakan kegiatan BADAR (Bahasa Arab Dasar) oleh Ma’had Umar Bin Khattab dengan membuka pendaftaran untuk kelas dasar, menengah, dan lanjutan. Kegiatan ini terbuka untuk putra dan putri, kelas terpisah. Kegiatan ini sangat penting untuk membekali ilmu kaidah bahasa arab agar kaum muslimin memiliki kemampuan membaca kitab ulama dan menelaah dalil-dalil dari al-Qur’an dan Sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kegiatan ini tidak hanya ditujukan bagi mahasiswa tetapi juga bisa diikuti oleh siapa saja selama bisa membaca al-Qur’an. Pernah, dahulu bapak-bapak yang sudah tua bahkan sudah pensiunan dan punya cucu mengikuti kegiatan ini, rumahnya jauh lagi…Namun semangatnya mengalahkan anak-anak muda…Subhanallah

Selain itu, insya Allah juga akan diadakan kajian kupas buku ‘Mutiara Faidah Kitab Tauhid‘ bersama penulisnya yaitu ustadz Abu Isa hafizhahullah yang akan membahas seputar tauhid, keutamaannya, syirik, bahayanya, dan juga macam-macamnya. Acara ini akan diadakan oleh Ma’had al-‘Ilmi pada tanggal 11 – 17 Juli 2011. Alhamdulillah kegiatan-kegiatan semacam ini telah berjalan selama bertahun-tahun dan membuahkan manfaat yang besar bagi para peserta. Tidak hanya peserta dari kalangan mahasiswa, bahkan peserta dari pondok-pondok pesantren pun menyempatkan diri untuk hadir dalam kegiatan ini. Semoga Allah memudahkan pelaksanaannya…

Bulan Ramadhan

Pada bulan Ramadhan nanti –tepatnya pada tanggal 3-17 Agustus 2011- insya Allah akan diadakan serangkaian kegiatan ilmiah untuk umum yang meliputi; daurah bahasa arab dasar dan menengah (shorof dan baca kitab), daurah diniyah, kajian menjelang buka, bimbingan tahsin al-Qur’an, dan juga akan dibagikan buku panduan Ramadhan secara gratis. Di samping itu Yayasan Pendidikan Islam Al-Atsrai juga mengadakan kegiatan-kegiatan ramadhan lainnya semacam buka bersama, kultum dan lain sebagainya. Pada kesempatan ramadhan ini nanti insya Allah panitia akan mengangkat tema-tema penting yang sangat berguna bagi pembinaan pribadi muslim dan muslimah, yang terkait dengan masalah akidah, akhlak, adab, fikih puasa, maupun tazkiyatun nufus.

Selain itu, juga diajarkan materi dasar semacam bahasa arab yang juga sangat menunjang pengembangan kemampuan ilmiah generasi muda Islam. Bulan Ramadhan adalah bulan al-Qur’an. Sementara al-Qur’an berbahasa arab, jadi sangat tepat kiranya kita pun bersungguh-sungguh untuk mempelajarinya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari al-Qur’an dan mengajarkannya.” (HR. Bukhari). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda, “Sesungguhnya Allah akan mengangkat derajat sekelompok orang dengan Kitab –al-Qur’an- ini dan akan merendahkan sebagian yang lain dengannya pula.” (HR. Muslim)

Jangan sampai kita melewatkan bulan Ramadhan ini –semoga Allah mempertemukan kita dengannya- dengan kelalaian dan kesia-siaan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan karena iman dan mencari pahala, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda, “Apabila telah datang bulan ramadhan maka dibukalah pintu-pintu surga, ditutuplah pintu-pintu neraka, dan setan-setan pun dibelenggu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Semoga Allah menjadikan masa liburan ini sebagai masa yang penuh dengan berkah, penuh dengan kegiatan-kegiatan ilmiah dan amal ibadah yang semakin mendekatkan diri kepada Allah dan menjauhkan kita dari segala bujuk rayu setan dan berbagai aliran pemikiran yang menyesatkan.

Semoga Allah membimbing para pemuda muslim dan pemudi muslimah di mana saja berada untuk menjadi pemuda pemudi yang beriman dan bertakwa kepada Allah, pada saat di keramaian ataupun tatkala sedang bersendirian.

Di pundak merekalah harapan dan cita-cita umat ini diletakkan, setelah memohon taufik kepada Allah dan bantuan dari-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengabulkan doa.

Wa shallallahu ‘ala Nabiyyina Muhammadin wa ‘ala alihi wa sallam. Walhamdulillahi Rabbil ‘alamin.   

This entry was posted in Dakwah, Uncategorized and tagged , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

One Response to Dua Bulan Penuh Kegiatan

  1. Ummu firdaus says:

    Andai ana msh d Djogja..akan ana ikuti smua program2 tsb..insyaAlloh..
    Ayo yg msh d Djogja,,jgn sampe trlewatkn!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *