UNTUK PARA PENULIS

An-Nawawi rahimahullah menjelaskan, “Dianjurkan bagi penulis hadits apabila melalui penyebutan (nama) Allah ‘azza wa jalla agar menuliskan kata-kata ‘azza wa jalla (yang maha perkasa lagi mulia) atau ta’ala (yang maha tinggi), atau subhanahu wa ta’ala (yang maha suci lagi tinggi), atau tabaraka wa ta’ala (penuh berkah dan maha tinggi), atau jalla dzikruhu (yang mulia sebutannya), atau tabarakasmuhu (pemilik nama yang penuh berkah), atau jallat ‘azhamatuhu (maha mulia kebesarannya), atau yang serupa dengannya. Begitu pula hendaknya menuliskan kata-kata shallallahu ‘alaihi wa sallam secara sempurna ketika menyebutkan nama Nabi (Muhammad), tidak dengan menyingkatnya, dan tidak pula mencukupkan diri pada salah satunya (salam atau shalawat saja).”

“Demikian pula dikatakan radhiyallahu’anhu ketika menyebut nama Sahabat. Apabila Sahabat itu anak dari Sahabat yang lain, maka dikatakan radhiyallahu’anhuma. Hendaknya juga mendoakan keridhaan dan rahmat bagi segenap ulama dan orang-orang baik/salih. Hendaknya semua ucapan tersebut ditulis, meskipun dalam naskah aslinya tidak tertulis, karena hal ini bukan termasuk periwayatan, namun sekedar doa. Orang yang membaca (hadits) juga hendaknya membaca setiap ucapan yang telah kami sebutkan tadi, meskipun di dalam teks yang dibacanya doa-doa tersebut tidak disebutkan. Janganlah dia merasa bosan mengulang-ulanginya. Barangsiapa yang lalai melakukannya niscaya akan terhalang meraih kebaikan yang amat besar dan kehilangan keutamaan yang sangat agung.” (Muqadimah Syarh Muslim, 1/204).

Oleh sebab itu perbuatan sebagian orang menyingkat shalawat dan salam menjadi shad atau shad-lam-‘ain-mim adalah sunnah sayyi’ah (kebiasaan yang buruk). Begitu pula tulisan saw yang sering kita baca di buku-buku terjemahan atau asli bahasa Indonesia. Dikisahkan oleh As-Suyuthi rahimahullah di dalam Tadribu Ar-Rawi bahwa orang yang pertama kali menuliskan shad-lam-‘ain-mim dihukum dengan dipotong tangannya [!!] (Dinukil dari Ma’alim fi Thariq Thalabil ‘Ilmi, hal. 249).

This entry was posted in Keutamaan, Pelajaran Berharga and tagged . Bookmark the permalink.

15 Responses to UNTUK PARA PENULIS

  1. faisal yunus says:

    ilmu yang bermanfaat..

  2. sky says:

    astagfirullah

  3. sgharjono says:

    Wah blog yang bagus dan menambah keimanan kita, bakal sering mampir nih. Salam kenal.

  4. reko says:

    jazakalloh sudah diingetin

  5. Abu Sca says:

    Jazakalloh khoir

  6. ridwan abdulloh says:

    Jazaakumulloohu khairon katsiiro… suatu nasehat yang berharga

  7. hilman says:

    Ampuni kami ya Allah subhanahu wata’ala, kami yang telah lalai yang suka menulis demikian tanpa ilmu.

  8. debbie hs says:

    alhamdulillah ….akhirnya ada blog yg dpt menambah keimanan kita…..trm ksh…..

  9. sayuthi says:

    ini nasehat yang sangat berharga…kita berharap agar orang berhati-hati dalam setiap penulisannya.

  10. abuhanifah_alim says:

    jazakallahu khair ‘ala mauidhatik barakallahu fik

  11. abu ismail says:

    shollallaahu ‘alaa nabiyyina muhammadin wa ‘ala aalihi wa shohbihi wa sallam..

  12. Abu Fadhil says:

    Pelajaran yang sangat berharga. Ayo menulis….!!!

  13. dan says:

    Semoga kita ditolong untuk mengamalkannya…

  14. Pingback: Adab dalam menuliskan Pujian kepada Allåh (سبحانه وتعالى), Shålawat kepada Råsulullåh (ﷺ), dan Salam kepada kaum muslimin « Learn something by Tomy gnt

  15. Yudhy erdhianto says:

    Astaghfirullaah, semoga Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengampuni dosa ana….Barakallaahu laka

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *